Pemarah

Aku sedar aku cepat marah sekarang. Bukannya kerana aku sudah jadi pemarah. Tapi kerana aku sudah penat berpura-pura yang mereka-mereka yang selfish ini buat seolah-olah tidak menjentik aku.

Ya, aku kurang cool. Kerana bagi aku, patut juga manusia-manusia yang adakala buta hati dan perut ini diajar sedikit. Kenapa aku hendak menahan rasa demi perasaan mereka. Ekspresi diriku … sekurang-kurangnya aku tidak perlu makan hati dengan pertanyaan, perlakuan, dan tindak-tanduk tidak berperasaan kalian. Dan selepas aku lepaskan bom itu … hahahaha … bermakna “I don’t give a shit anymore”.

Kadangkala kelakar. Seolah tiap langkah aku, tiap tindak-tanduk aku ini meluakkan bahagian mereka. Ada saja perkara-perkara yang cuba menguji ketenangan. Padahal tatkala aku meronta-ronta tangan memerlukan bantuan, mereka ini memandang ke atas seolah tidak nampak. Kenapa di kala aku tenang, mahu menggodak di kedalaman. Sungguh tidak adil.

Dan kepuasannya, apabila aku sudah tidak peduli. Rasakan… hahaha…tak perlulah nak ambil hati lagi.

Ramai…

View original post 68 more words

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s