PERJALANAN KITA MASIH PANJANG

HARI INI , bukanlah seperti semalam yang telah kita tinggalkan dan tidaklah serupa seperti hari esok yang akan kita hadapi. Walaupun begitu, tidak seharusnya kita , untuk tunduk dan berserah pada kehendak masa mahupun keaadaan, yang senantiasa menghambat setiap perjalanan kita. Oleh itu,sebagai seorang insan yang dilahirkan berakal, walaupun kita tidak dikategorikan sebagai makhluk ALLAH yang lengkap, tetapi, adalah wajar untuk kita mensyukuri segala rahmat dan nikmat yang telah dianugerahkan kepada kita seadanya. JIKA kita renung dan fikirkan tentang setiap langkah yang telah kita tinggalkan jauh di belakang kita, tidak mustahil, jika kita akan bertanya pada diri kita sendiri tentang apa yang telah kita perbuat dan apa yang telah kita perolehi.

SEMEMANGNYA , kita adalah diri kita sendiri dan bukanlah diri orang lain,maka oleh yang demikian kita tidak berhak untuk mempertikaikan siapa diri kita, tetapi apa yang penting adalah objektif dan tujuan kita menjalani kehidupan yang hanya sementara ini dan seharusnya, kita mencari ke manakah arah perjalanan kehidupan ini. Perjalanan kita masih panjang dan jauh ke hadapan, yang sememangnya dipenuhi dengan ranjau berduri sebagai halangan untuk kita dari terus melangkah. Walaupun demikian kita perlu menanamkan semangat ingin maju dan siap sedia untuk bersaing dengan mana-mana individu atau kumpulan yang berhasrat untuk meruntuhkan niat atau yang berusaha untuk menggagalkan usaha atau hasrat yang telah kita bina. Kita pasti akan berjaya, dan andaikata kita menemui jalan buntu, dan tewas, kita tetap telah menang kerana kita sudah mempunyai pengalaman untuk kita membaikpulih kesilapan kita yang lalu dan ini akan menguatkan lagi sistem pertahanan atau imun ke atas diri kita mengatur untuk kembali gerak yang terkandas.

Begitulah lumrah kehidupan, yang sememangnya satu perjalanan yang masih panjang dan tidak akan pupus sehinggalah dunia ini punah dan luluh ditelan zaman. Musim silih berganti, zaman sentiasa bertukar wajah dan begitulah juga dengan manusia, yang mana setiap saatnya sentiasa ada yang baru dilahirkan dan belum tahu apa-apa lagi. Dari situlah perjalanan awal manusia bermula dan kemudiannya diikuti waktu peralihan diantara awal dan pertengahan, dan di situlah kita perlu merancang strategi dan usaha kita untuk satu kehidupan yang abstrak dan berideologi.Akhirnya, sampailah pula langkah, langkah kita yang terakhir iaitu usia tua kita yang setiap satu persediaan atau pertahanan yang kita bina akan diuji ketika ini. Ini terpulanglah kepada diri kita samada kita menang mahupun tewas. WALLAHUALAM… HANYA TUHAN YANG EMPUNYA KUASA.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s